Tuesday, July 28, 2015

Donat Meisis

Late post.... hihihi..


Bikin donat ini sebenarnya sebelum bulan puasa kemarin. Pengen donat gara-gara melihat foto display salah satu teman di smartphone. Ya udah, diniatkan bikin. Padahal kalo mau beli juga banyak yang jual ya?! Tapi kata konsumen tetap saya (baca : suami), "bikinan sendiri itu terasa lebih istimewa!" Uhuuyyy....

Topping pake meisis coklat aja, karena pas ada persediaan meisis di rumah. Resepnya pake adonan roti empuk, seperti donat yang pernah saya posting disini. Check it out...!

Sunday, June 28, 2015

Es Alpukat

Ini salah satu pilihan menu takjil. Membuatnya tidak terlalu repot dan tetap menyegarkan. Airnya bisa menggunakan susu kental manis, simple syrup ataupun syrup madu. Saran saya, sebaiknya pake syrup madu supaya lebih sehat.

Selamat berbuka puasa ya... ;)

Untuk variasi menu selama Ramadhan, silahkan klik label 'behind the kitchen'. Selamat mencoba dan semoga banyak yang cocok dengan sajian ala Dapur Mungil.


Bahan :
Alpukat matang secukupnya
Susu kental manis / simple syrup / Madu
Air dingin secukupnya

Cara membuat :
Siapkan gelas saji. Kerok alpukat secukupnya, beri 2-3 sdm susu kental manis / simple syrup / masdu. Tambahkan air dingin secukupnya. Siap disajikan.
Gampang kan?!

Friday, May 22, 2015

Alpukat (Avocad)

Gambar dulu yeee... ceritanya menyusul. Hehehehe.....


Buah tropis yang satu banyak disukai orang termasuk saya. Di Indonesia, alpukat paling banyak disajikan dalam bentuk jus (juice). Lengkap dengan susu kental manis coklat yang biasa dilelehkan di pinggir gelas. Namun di Jepang dan Korea, saya tidak menemukan jus alpukat, tetapi dicampur dalam salad ataupun sebagai isi sushi roll. Pernah liat kan sushi yang ada irisan alpukat?!

Saat tinggal di Jepang, saya pernah berbelanja bersama seorang Jepang yang bersuamikan orang Indonesia. Waktu itu sedang ada diskon alpukat di supermarket. Karena di sana alpukat harganya cukup mahal, saya langsung beli banyak.  Dia terheran-heran melihat saya begitu. Selidik punya selidik, dia pikir alpukat itu hanya untuk campuran salad jadi beli satu aja sudah cukup. Trus saya bilang, mau dibuat jus. Ternyata dia baru tahu kalo ada jus alpukat. Haaa.... :D

Beberapa hari ini saya memulai pola makan food combining. Untuk sarapan, saya mengkonsumsi buah. Nah salah satunya alpukat. Tapi bukan dalam bentuk jus. Sebuah alpukat dikerok dengan sendok, ditambah 1 sdm madu lalu diaduk rata. Tanpa gula, tanpa susu kental manis. Mudah-mudahan konsisten menjalaninya. Yuuk jaga kesehatan dari pola makan ;)

Sunday, May 3, 2015

Roti Isi Selai Blueberry

Sewaktu tinggal di Daejeon, Korea Selatan, saya dan suami suka sekali mampir ke gerai roti terkenal di sana. Nama gerainya Paris Baguette (PB). Rotinya empuk dan tidak ada aroma asam dari yeast (ragi roti). Kami berusaha memilih varian roti yang 'aman' (baca : halal, tanpa bahan hewani). Sampai beberapa minggu yang lalu, setelah kami kembali ke Indonesia, saya membaca posting group halal Korea di Facebook bahwa roti produksi PB tidak lagi halal dikonsumsi. Hmm... sedikit merasa lega, karena info tersebut baru dirilis setelah kami pulang. Selama ini kami berhati-hati pada makanan. Dan berpikir, kalau tidak ada larangan berarti produk itu 'aman'.

Selain itu, PB juga menjadi sponsor serial drama di salah satu stasiun TV Korea. Pecinta drama Korea pasti tahu deh! Drama tersebut bercerita tentang empat orang yang merintis usaha bakery setelah bebas dari tahanan penjara wanita. Dalam perjalanannya mereka harus bersaing dengan pabrik roti besar yang sudah ada sejak lama. Tentu saja dibumbui dengan romansa, cerita keluarga dan persahabatan. Walaupun ceritanya tentang bakery profesional namun saya tertarik dengan teknik membuat roti manual yang diceritakan di serial tersebut. Point yang saya suka adalah, menggunakan sedikit yeast dan memperpanjang waktu fermentasi.


Setelah kembali ke tanah air, pasti beres-beres rumah jadi tugas yang diprioritaskan. Belum sempat bikin roti sendiri, jadinya beli. Dan suami protes, karena roti yang dibeli itu ga sesuai seleranya. Aromanya asam, ga empuk malah lembek, terlalu manis dan bla..bla..bla. Saking seringnya makan roti, suami saya sampe ngerti detil roti yang enak ya?! Akhirnya bikin roti deh saya!