Sunday, August 23, 2009

Tape Ketan Hijau

Rasanya udah lamaaaaa banget ga makan tape ketan hijau. Untungnya ada yang ngasih ragi tape, ya udah coba bikin deh. Mumpung suhunya juga mendukung. Kalo bikinnya udah masuk musim dingin bakalan repot karena harus nyalain pemanas ruangan terus. Boros energi!!

Oh iya, saat membuat tape harus dalam kondisi bersih dan suci ya. Kalo sedang haid/nifas, ga bakalan jadi karena bau badan ketika itu lain dan membawa beragam mikrobia yang bisa mengganggu proses fermentasi tape.

Bahan :
500 gr beras ketan putih
1 Lt air
2 sdm pandan pasta
400 ml air panas
5 sdm gula pasir
2-3 butir ragi tape, dihaluskan

Cara membuat :
1. Rendam beras ketan dengan 1 Lt air dan 2 sdm pandan pasta semalaman.
2. Tiriskan beras lalu kukus sampe beruap banyak. Selanjutnya siram dengan 400 ml air panas, kukus lagi selama 15 menit. Diamkan hingga dingin.
3. Ratakan setengah bagian ketan di dalam wadah, taburi setengah bagian ragi dan gula. Tutup lagi dengan sisa ketan, taburi juga sisa ragi dan gula.
4. Tutup wadah dengan rapat, bungkus dengan serbet lalu letakkan di tempat yang hangat.
5. Biarkan selama 3 hari. Setelah jadi, langsung simpan di kulkas supaya tidak terjadi over fermentasi.

Recipe source : Fatmah B (NCC).

Notes :
Untuk tape ketan hitam, tinggal ganti ketannya dan ga perlu pake pasta pandan. Cara membuatnya sama seperti di atas.

12 comments:

Rosy said...

rajin pulak ibu satu ini...sayang musim panas ini ragiku kelupaan disimpen di luar jdnya rusak hihihi..mau dunk jeng Shinta...

Shinta said...

Mbak Ros, ya harus rajin. Rajin kan pangkal kaya, hehehe.... Ga nyambung sama judul yak?! :D

Empi MUSLION JB said...

hahahaha
baru tau, rupanya rasa makanan ada hubungannya dengan saat bikinnya, pantasein kalo makan jika yg lagi bikin datang bulan, makanannya kagak enak bauann hikiksss
tengkyu bu guru;;;
btewe kalo bulan puasa ini makanan yang enak buat buka apa yaaa buk ??

Rakhmat said...

Hmmm sepertinya enak ini ya.... saya kasih ke istri ah resepnya boleh ya... thanks atas sharingnya.

Shinta said...

Empi : sy bukan bu guruu, masih banyak belajar kok ini. Btw kalo sy menu buka puasa enaknya yg segaaar.

pak Rakhmat, silahkan..semoga berkenan dan cocok ya pak. Makasih udah mampir :)

Pasang Iklan Gratis said...

hehehe ijo....ijo.....emmm....aku pernah bikin tape pas lagi dapet bu, tapi ndak pa2 tu....iya si aku di marah2 waktu itu hehehe di kira aku ndak lagi dapet, tapi setelah jadi, mereka pada heran kok bisa jadi ya hehehe.....itu karena mitos kali ya bu ^_^

kenali dan kunjungi objek wisata di pandeglang

pelangi anak said...

wouw yummy...yummy, tape ketan juga salah satu kesukaanku Mbak, karena banyak yang bilang makanan lezat tersebut bisa mengurangi acne...
Oiya, met kenal dan met menjalankan ibadah puasa juga!
...n have a great day!

YAHUUD Management said...

Bu ijin mau coba buat ya,....

zoi said...

Salam kenal mba,saya mau coba resep nya...karena sudah mau musim panas.Makasih resep nya bravo....

olvie said...

Pewarna hijau juga bisa menggunakan daun suji atau daun katuk yang diekstrak hijau dunnya,

Unknown said...

Bu guru.. Kalau rasa tapenya kecut/asam itu karana apa ya... Hahaha nyoba tapi salah rasa..

Shinta said...

Tape menjadi asam/kecut bisa jadi karena over fermented (terlalu lama didiamkan) sehingga produksi asamnya berlebihan. Bisa juga karena suhu kamar yang terlalu panas.
Semoga membantu ya.. :) Trims.