Monday, 21 March 2011

Panettone

Udah bulan Maret, tapi baru posting lagi di dapur ini. Bukan karena saya ga masak, tapi masakan dan kuenya udah pernah di-posting semua. Ciee... ada aja alasannya ;)

Kalo bikin roti manis sih lumayan sering. Soalnya suami agak kurang cocok dengan roti manis produksi gerai / toko bakery. Menurutnya terlalu manis sampai agak mengganggu tenggorokan. Trus kalo yang gurih ataupun rasa keju gitu, menurut dia eneg. Kalo buat saya sih, produk bakery masih bisa ditolerir asalkan jangan kebanyakan aja. Ya sudah, daripada ga bisa makan roti, amannya bikin sendiri aja. Rasa ataupun topping-nya bisa diatur sesuai selera.

Panettone (baca : panetto) adalah roti manis yang berasal dari Milan, Italia. Resepnya nurun dari mbak WH (thaks ya mbak), dimodifikasi sedikit sesuai selera. Trus beberapa waktu lalu, sempat liat display-nya di gerai roti waktu maen ke Botani Square. Menggiurkan deh ngeliatnya. Akhirnya disempatin bikin sendiri. Pas dipanggang, aromanya wangiiii banget. Mungkin karena pake madu kali ya?!

Bahan :
250 gr terigu protein tinggi
5 gr ragi instant
40 gr gula pasir (saya pake 30 gr aja)
100 gr air
1 butir telur M size
50 gr margarin
2 gr garam
10 gr madu
150 gr manisan kulit jeruk/sukade/kismis (saya pake 75 gr sukade aja)

Cara membuat :
1.Sama seperti cara membuat adonan dasar roti manis.
2.Madu dan manisan buah dimasukkan terakhir, lalu diistirahatkan selama kurleb 30 menit.
3. Timbang adonan 40-50 gr. Bentuk bulat (saya pake bantuan 2 sendok makan, soalnya agak lengket) lalu masukkan ke dalam paper cup. Lakukan hingga adonan habis. Lalu diamkan lagi selama 80-90 menit.
4. Olesi permukaannya dengan susu cair, gunting bagian tengahnya berbentuk X.
5. Panggang pada suhu 180 C selama 15 menit. Setelah matang, olesi lagi permukaannya dengan margarin tipis-tipis.

4 comments:

The Wanderer said...

Hi Shinta,

ini rotinya cute banget. buat adonan roti ini pake stand mixer atau diuleni tangan aja? saya tiap kali buat roti, adonan suka ga ngembang. mungkin cara nguleni salah... minta tipsnya ya. thanks. i enjoy your blog.

Shinta said...

Haloo...
Kalo terigunya kurang dari 3oo gr, aku masih kuat nguleni pake tangan (manual). Kalo lebih dari itu pake food processor/bread machine aja deh :)

Menurut ahli kuliner, supaya yeast/ragi roti bekerja dgn baik (adonan mengembang), margarin dan garam dimasukkan terakhir. Lebih jelasnya, silahkan baca step membuat roti empuk yg ada di dapur ini.

Selamat mencoba ya..!

The Wanderer said...

Oh gitu ya. Berarti mesti beli stand mixer untuk bread ini biar lbh aman. tanya lagi - kalau semisal di resep terigu ditulis 300gr tp waktu diuleni masi lengket2 boleh ditambahi tepung terus sampai kalis? takutnya rotinya jadi keras. agak takut ini mau coba buat roti lagi tanpa stand mixer. takut gagal lagi. haha. thanks anyway ya buat infonya. Cheers!

Shinta said...

Christine, kalo terigunya ditambahin emang bakalan keras rotinya. Baiknya waktu masukin bahan cair (air/susu) ditambahkan sedikit demi sedikit. Jadi bisa ketahuan, masih lengket/lembek atau ga. Bahan cairnya ga dipake semua jg gpp kok.
Semoga membantu ya :)