Friday, 10 August 2007

Tempe Made in My Kitchen

Makanan kampung sering bikin kangen. Salah satunya yang bikin kangen ya tempe. Walaupun di supermarket tersedia tempe made in Japan tapi cita rasanya berbeda dengan tempe made in Indonesia. Kalo kekangenan akan tempe tidak tertahan lagi, biasanya frozen tempe yang dijual teman-teman Indonesia (yang tinggal bukan di Tsukuba) jadi pelepas kangen. Untuk 1 bungkus tempe (kira-kira berat 150 gram) kami harus merogoh kocek ¥350 (hampir setara dengan Rp. 24.000). Mahal ya... kalo dibandingin sama tempe di Indonesia!! Trus karena sudah dibekuin rasanya juga jadi beda.

Baru-baru ini saya dikasih ragi tempe (Indonesia) dari seorang teman dan dikasih tau juga trik-trik sukses membuat tempe di negara 4 musim begini. Ber-eksperimen-lah saya dengan kedele dan ragi itu. Untuk percobaan pertama, saya cuma bikin 1/2 kg kedele. Waktu jaman kuliah pernah siih praktikum bikin tempe di lab mikrobiologi tapi waktu itu ga berhasil. Yang tumbuh bukan hanya jamur tempe tapi juga mikrobia lainnya yang berkompetisi dengan jamur tempe. Akhirnya kedele jadi busuk. Tapi eksperimen yang ini alhamdulillah berhasil!! Senang banget deh bisa bikin tempe sendiri. Matsune san dan Ishikawa san, makasih ragi dan metode-nya ya..... Dan ternyata cita rasa tempe segar benar-benar beda dengan frozen tempe. Walaupun cuma tempe goreng yang dimakan pake sambal terasi dan lalapan ala kadarnya betul-betul ngobatin kangen deh. Oishikatta!!!
Post a Comment